Ini Dia Alasan Mengapa Saya Terlihat SUSIS


Halo Om dan Tante semua, makasih dah mampir ke posting ini hehe. Susis, susis, susis haha, jadi dijulukin ketua umum partai SUSIS neh wkwkwkwkw…Ya, memang sih di akun fb saya, saya sering kali membuat status-status yang terkesan saya suami takut istri hahaha. Ada yang pembayaran sudah ditransfer ke rekening istri lah, ada yang kenapa para senior ga bisa keluarga malam dan lainnya haha.

Contohnya seperti status yang ada di bawah ini…

Susis

Susis2

Nah karena saya dah janji akan menjelaskan “mengapa saya terlihat susis”, maka pada artikel ini akan saya jelaskan deh haha. Begini ceritanya…

Beberapa tahun yang lalu, ketika saya masih bujangan, jauh sebelum saya mengenal apa itu bisnis online. Saya hanyalah seorang anak kosan yang serba kesulitan. Mungkin teman-teman pernah membaca perjalanan saya ya. Nah disana saya ceritakan bahwa saya sempat menjadi “Playboy” haha.

Ya, karena ga punya duit dan susah makan, akhirnya saya memanfaatkan kegagahan saya waktu itu (gaya yak wwkwkkw). Percuma donk punya wajah ok dan badan tegap, itu yang ada di pikiran saya dulu. Banyak cewek yang mengejar saya dan rela membantu saya dalam hal duit. Saya sering sekali main ke tempat nongkrong atau sebuah cafe yang banyak cewek cantiknya 😀 . Disana saya biasanya duduk-duduk dan cerita-cerita dengan teman saya dan tebar pesona wkwkwkwk.

Eh tapi jangan salah ya, saya ga pernah minta-minta kenalan sama cewek, kebanyakan cewek kok yang minta kenalan ke saya (sombong lagi neh wkwkwkw). Ya, memang gitu kok kenyataannya haha. Kata kebanyakan cewek cantik waktu itu, saya cool, buat penasaran dan orangnya asik, ntah lah (mungkin warisan pelet keluarga manjur wkwkwkwk).

Nah beberapa bulan sejak saya sering nongkrong di cafe ini, saya lupa tepatnya kapan. Saya dipertemukan dengan seorang wanita cantik.

Ceritanya gini…

Waktu itu saya sedang duduk-duduk dengan seorang teman saya. Saya hanya diam sambil menikmati musik saat itu. Nah ketika saya sedang meminum segelas minuman yang ada di meja saya, tiba-tiba teman saya mengagetkan saya dan lalu berkata “bro, cewek itu dari tadi liatin kamu terus”.

Saya lalu melihat cewek itu, wajahnya cantik sih, tapi badannya itu loh, kurus eui. Dia melihat saya dari kejauhan sambil senyum. Karena saya kurang suka, jadinya saya cuekin deh tuh cewek.

Ga lama kemudian, saya mau ke kamar kecil. Sewaktu saya keluar dari kamar kecil, saya kaget banget di depan saya ada cewek yang tadi senyum-senyum ke saya. Katanya ke saya…”mau ngasih nomor handphone ga?”.

Walah, berani banget nih cewek. Tadinya sih saya ga mau ngasih nomor hp karena saya ga suka ama dia. Tapi karena melihat hp nya adalah salah satu hp yang paling mahal saat itu, ya saya kasih deh (matre mode on wkwkwwk). Diapun lalu bilang ke saya “nama gw Fitri”.

Beberapa hari setelah itu, saya melihat ada telp yang ga terjawab di hp saya. Saya lalu mencoba menghubungi nomor tersebut. Eh pas diangkat ternyata nomor itu adalah nomornya Fitri, cewek yang ketemu di cafe beberapa hari yang lalu.

Kamipun kemudian janjian di sebuah mall yang ada di bandung, nama mall nya BIP. Saya datang terlambat 30 menit saat itu. Saya bilangnya sih karena ban mobil teman yang ngantar tiba-tiba bocor.

PADAHAL…angkot yang saya naikkin ngetem alias lama nunggu penumpang dan setelah jalan malah macet. Akhirnya saya lari tuh ke mall. Malu donk kalau ngaku gitu di hari kencan pertama wkwkwkw.

Sampai di mall BIP, dia nanya saya kenapa saya berkeringat. Jawaban saya saat itu “bantuin temen, ban mobilnya bocor” =)) .

Setelah beberapa lama jalan-jalan di mall BIP (jalan-jalan doank, maklum duit ga ada). Saya dan fitri pun pergi ke kosan saya. Awalnya saya malu ngajaknya, tapi saya pengen memperkenalkannya ke teman-teman saya. Waktu itu kami naik angkot lagi, tapi sebelum naik angkot, saya tanya dulu…”Gpp naik angkot?”.

Ya dia anak orang kaya eui, takutnya gengsian haha. Tapi ternyata gpp katanya, ya sudah saya jadi tenang karena uang di kantong cuma cukup untuk naik angkot haha.

Di ruang tamu kosan saya, kami lalu bercerita. Saya kenalkan Fitri ke teman-teman saya. Banyak yang bilang Fitri sangat cantik, mirip artis dan banyak juga yang teman saya yang bilang “bagi-bagi rahasia sama babacaannya bro” (artinya : bagi-bagi mantranya bro).

Malamnya cewek cantik ini datang lagi sambil bawa kue coklat dan steak. Wah dah lama ga makan enak nih wkwkwkk. Maklum, biasanya makan pakai nasi plus gorengan doank. Teman-teman saya pun semakin bingung.

Besoknya Fitri datang lagi dan ngajak saya makan di rumah makan padang sebelah kosan. Nah setelah makan, si bu padang malah nagih hutang saya, oalah malunya eui wkwkwkwwk.

Tapi tanggapan cewek yang dekat dengan saya ini sangat berbeda. Dia langsung mengeluarkan uang yang ada di dompetnya dan lalu membayarkan hutang tersebut. Baik juga nih cewek (itu yang ada di pikiran saya).

Setelah itu Fitri mengantarkan saya ke kampus saya. Diperjalanan mungkin dia melihat saya yang kucel dan lusuh. Dia akhirnya memberikan uang seratus ribu ke saya. Wow, saat itu uang seratus ribu sangat besar loh. Awalnya saya menolak, tapi dia terus maksa. Ya apa boleh buat, lumayanlah buat beli peralatan kampus dan buat uang makan 😀 .

Di kampus, saya terus memikirkan cewek yang satu ini. Mungkin hanya cewek ini yang ada di pikiran saya saat itu. Yoi, walau banyak cewek yang mendekati saya, tapi ga satupun yang mampu membuat saya memikirkan mereka.

Sangat berbeda dengan cewek yang bernama Fitri ini, sambil jalanpun saya melamun memikirkan dia. Sampai-sampai ga lihat pintu masuk kampus yang terbuat dari kaca, Mayan dah, akhirnya kepala benjol karena terbentur pintu wkwwkwk.

Lanjut cerita, cewek ini terus memberikan perhatian yang sangat berbeda kepada saya. Hampir setiap hari dia datang ke kosan saya saat itu, dan tentunya ga lupa membawa makanan yang enak-enak haha.

Nah yang paling saya ingat saat itu adalah ketika kami diajak untuk liburan ke gunung tangkuban perahu oleh teman-teman saya.

Disana saya, fitri dan teman-teman saya saling bercerita. Teman-teman saya juga membawa pacar mereka masing-masing.

Lalu…ntah ide gila apa yang muncul, Kami pun lalu memiliki ide untuk melanjutkan liburan ke Anyer. Karena semangat muda berkobar di dalam tubuh kami, tanpa pikir panjang kami lalu berangkat ke Anyer.

Saya bilang ke Fitri, “Saya ga punya uang untuk ikut ke anyer”. Fitri pun lalu berkata ke saya “gpp, uang saya di kosan masih ada 5 jt, kita ambil aja dulu, di dompet saya sekarang cuma ada beberapa ratus ribu”.

Tapi karena buru-buru akhirnya ga sempat untuk ke kosan Fitri untuk ngambil uang. Akhirnya kami cuma membawa uang beberapa ratus ribu doank.

Sampai di anyer, kami lalu memesan dua villa, satu untuk laki-laki dan satu khusus untuk perempuan. Saya bilang ke teman-teman saya, saya ga bisa ikutan patungan banyak dulu eui, cuma ada segini aja.

Teman-teman saya ternyata memang sangat baik, mereka tidak mau menerima uang tersebut dan menyuruh saya menyimpannya untuk makan saya dan fitri saja.

Di anyer, kami menghabiskan waktu satu harian. Kami mengadakan lomba lari sambil menggendong pacar masing-masing. Duh, Fitrikan belum jadi pacar saya saat itu. Tapi teman-teman saya terus memaksa kami untuk ikutan lomba. Ya sudah, akhirnya saya menggendong Fitri dan ikut lomba lari ini.

Saya dan Fitri akhirnya yang menjadi pemenang lomba lari, kami sangat senang, saking senangnya Fitri lalu berkata “kita menang sayang”. Saya kaget, diam dan ga bisa berkata mendengar perkataan Fitri, saat itu saya hanya tersenyum saja.

Sore harinya, saya dan Fitri duduk-duduk di tepi pantai sambil menikmati indahnya anyer. Kami bercerita-cerita sambil tertawa dan tertawa. Ketika Fitri tertawa, saya akhirnya melihat wajah cantik cewek yang dekat dengan saya ini. Wah, apa saya dah mulai sayang sama nih cewek ya, hmmm…

Saya pun lalu mengatakan sebuah kalimat kepada Fitri setelah melihat sebuah perahu di anyer, “saya mau berlayar sama kamu seperti perahu itu, walau ada ombak besar, walau angin terus melawan, saya akan terus sama kamu”. Habis itu, saya cium deh keningnya hehe…

Besoknya kami pulang ke bandung. Sesampai di Bandung, saya dan pacar baru saya pergi ke sebuah mall. Disana kami membeli sepasang cincin, mungkin cincin itulah yang menjadi saksi kami resmi pacaran (tapi tetep, duitnya pakai duit cewek saya wkwkwkwk). Saya lalu diajak main ke kosan Fitri. Disana saya dimasakin sayur kangkung pedes dan ikan goreng, wah ternyata Fitri bisa masak (ibu saya pasti), pikiran saya dah jauh saat itu wkwkwkw.

Saya lihat kosan Fitri sangat mewah, jauh banget beda dengan kosan saya. Di kamarnya ada Playstation, Tv yang gede banget dan lain-lainnya. Eh…tapi jangan mikir yang aneh-aneh yak, kami pacaran sehat ga ngapa-ngapain =)) . Oya, saya ingat, daripada saya dibilang super matre terus, saya ingat barang pertama kali yang saya belikan untuk pacar saya ini adalah sebuah parfum seharga 500 ribuan. Saya lupa saya dapat uang dari mana, pokoknya lagi dapat rezeki aja deh haha.

Beberapa bulan setelah saya dengan cewek ini, saya mengajaknya untuk berbisnis sama-sama. Modalnya saat itu adalah dari hasil jual Playsation punya pacar saya ditambah dengan kalung, cincin dan gelang emas. Ya, semuanya dijual. Kami berhasil membuka sebuah toko baju kecil di sebuah mall. Usaha kami berjalan cukup lama, dan kami makan dari uang hasil jualan ini. Kecil memang, tapi kami sangat senang dan sangat bersyukur saat itu.

Banyak orang yang mengira kami sudah nikah dan banyak orang juga yang memuji hubungan kami saat itu. Ya, setiap hari kami datang ke toko dan menjalankan usaha sama-sama. Kemudian saya membranikan diri untuk main ke rumah Fitri dan bertemu orang tuanya. Nah disana saya bertemu dengan almarhum ayahnya, saya dan ayahnya bercerita dari jam 5 sore hingga jam 5 subuh. Katanya sih dah lama ga cerita-cerita dengan sesama orang sumatra haha (ayahnya orang palembang).

Tapi…Beberapa lama setelah itu saya malah bodoh, ya saya bodoh.

Saya terbujuk oleh rayuan oleh seorang cewek yang ada di kampus saya. Ni cewek kaya juga dan tiap hari dia mendekati saya. Akhirnya saya menerima dia juga untuk menjadi pacar saya. Tepat di hari ulang tahun Fitri, saya merasa sangat bersalah. Dia memakai sebuah syal berwarna pink, saya melihatnya sangat cantik saat itu. Dan dia bilang dia sangat sayang saya dan dia sangat bahagia bisa memiliki saya. Tapi saat itu saya ga brani bilang kalau saya punya pacar lagi, ngeri eui haha.

Namun, sebisa-bisanya saya menyimpan akhirnya ketahuan juga haha. Bulan puasa tahun itu, akhirnya kami bertengkar hebat. Fitri ingin sekali memutuskan saya, tapi saya tetap menolaknya. Saya tahu saya salah tapi saya sepertinya ga bisa tanpa dia. Fitri ga mau mendengar alasan saya dan akhirnya dia meninggalkan saya dengan amarah yang sangat besaar.

Berhari-hari saya mencarinya, saya telp ga pernah diangkat, saya stres!. Saya ajak salah satu sahabat saya yang bernama Rahmat untuk ikut mencarinya. Kami datang ke kosan teman-teman Fitri, kami datang ke tempat biasa nongkrong dan lainnya, tapi tetap ga ada. Saya sangat sedih saat itu, tapi teman saya Rahmat tetap menyemangati saya.

Hingga suatu hari ketika saya sedang ujian di kampus, Rahmat nelp saya dan bilang “Bro, ini Fitri lagi ke kosan gw, lo cepat datang ke sini”. Tanpa pikir panjang saya lalu minta izin untuk ga ikut ujian dulu dengan alasan gini…

“Pak saya minta izin ga ikut ujian dulu, orang yang saya sayangi sedang sakit dan saya harus ngejaganya”

Mungkin dah jalannya ya haha, si pak dosen akhirnya mengizinkan saya. Saya lalu buru-buru ke kosan Rahmat, disana saya bertemu dengan Fitri. Dia ga mau bicara dengan saya, dia lari keluar kosan Rahmat. Saat itu saya masih ingat, hujan turun dengan lebatnya dan saya mengejar Fitri. Larinya kencang juga haha, tapi ketika di sebuah jembatan, saya akhirnya bisa mengejarnya.

Saya lalu menjelaskan kepada Fitri dan saya minta maaf dalam keadaan basah kuyup. Hujan semakin deras dan baju kami sama-sama basah kuyup. Orang-orang melihat kami tapi Fitri tidak peduli dan tetap marah. Saya terus meminta maaf kepadanya tapi dia tidak peduli dengan permintaan maaf saya.

Esoknya, saya hubungi rumah tantenya Fitri dan mereka bilang Fitri pulang ke rumahnya. Nah kesempatan saya nih, saya membranikan diri untuk datang ke rumahnya. Disana saya minta maaf lagi tapi dia tetap ga mau. Sampai-sampai gelas yang ada di meja saya benturin ke kepala saya sendiri (biasa trik biar dimaafin) wkwkwkwkw.

Ternyata trik ini berhasil loh, ketika saya pulang dari rumah Fitri, darah mengalir dari kepala saya dan saya merasa sangat pusing dan jatuh dari motor. Saya telp Fitri ketika saya jatuh di dekat rumahnya, dia pun kaget lalu keluar rumah dan berlari ke arah saya. Dia pertanya kepada saya “kamu gpp sayang?”, katanya sambil memeluk saya. Wah, berhasil bos!!! wkwkwkwk. Saya pun lalu baikan lagi dengan Fitri.

Beberapa hari setelah itu, kami kembali ke hubungan yang sangat mesra 😀 . Nah karena merasa sudah sangat cocok dan saya berpikir “saya harus memiliki nih cewek”, akhirnya saya membranikan diri untuk ngomong ke ayahnya “saya mau menikahi anaknya yang cantik ini” hahaha. Ayahnya ternyata setuju alasannya karena saya terlihat sangat bersemangat dan sepertinya tanggung jawab.

Nah singkat cerita, ayahnya Fitri pun mengadakan acara nikahan kami, acaranya sih kecil-kecilan dan mas kawin saya sangat murah, hanya cincin dan seperangkat alat sholat saja (uang dari hasil dagang haha).

Beberapa bulan setelah menikah, ternyata keuangan kami semakin buruk!, kami tidak lagi berdagang. Kondisi ini semakin lama dan semakin lama semakin buruk. Saat itu anak laki-laki saya yang bernama Axel sudah lahir dan ayahnya Fitri sudah meninggal. Untuk makan saja kami kesulitan, Bahkan sampai Axel berumur 1 tahunan pun kami masih saja susah. Pacar saya yang telah jadi istri saya ini berubah menjadi kucel, ga lagi bisa seperti zaman masih pacaran dulu. Dulu uang sangat banyak, setelah menikah dengan saya, uangnya hanya ribuan saja (itupun kalau ada).

Sering kali untuk jajan axel pun harus mencari-cari di selipan kasur, dan istri saya bilang dia sering nemuin uang seribu di selipan kasur, itu untuk jajannya si Axel.

Beberapa lama setelah itu, istri saya meminjam uang ke adiknya untuk modal usaha. Nah kamipun lalu membuka usaha playstation, usaha ini cukup ramai karena saya dan istri saya menyebarkan browsur untuk penyewaan playstation. Makin hari usaha kami makin ramai. Banyak orang yang menghubungi kami untuk penyewaan playstation. Saya sangat senang, saya pun mempekerjakan seoarang anak muda yang ada di dekat rumah saya. Semenjak itu usaha kami terus berkembang, keuntungan yang lumayan bisa kami dapatkan setiap harinya. Ditambah lagi istri saya ikut membuka usaha es buah di depan rumah, yaitu berjualan es buah :D. Usaha ini ramai juga loh, cukup lah untuk nambah-nambah uang makan hehe.

Tapi…beberapa lama setelah itu, ketika usaha playstation sedang ramai-ramainya, kami kembali mendapatkan ujian. Istri saya sakit parah karena hamil di luar kandungan dan harus dioperasi dengan biaya yang cukup tinggi. Saya lalu memutuskan untuk menjual semua playstation, TV dan lainnya untuk biaya operasi. Setelah itu kami kembali susah lagi haha.

Saya terus berjuang, saya sempat putus asa, berbagai cobaan dan ujian kami hadapi (bisa dilihat di kisah perjalanan saya) . Tapi istri saya terus memberi semagat kepada saya, dia berkata kepada saya dia tidak pernah menyesal menikah dengan saya dan dia sangat senang menjadi istri saya.

Saya sangat sedih ketika melihat istri saya diperlakukan seperti seorang pembantu, tapi istri saya tetap mengatakan sabar saja, nanti ada jalannya. Orang-orang lain mengatakan saya tukang mimpi, tapi istri saya tetap mendukung saya.

Hingga suatu hari saya mendapatkan pendapatan dari orang bule melalui paypal, saat itu sangat kecil. Tapi istri saya sangat bangga dan dia menceritakannya kepada saudara-saudaranya. “Suami saya sekarang dah kerja, tuh dia kemarin dapat duit dari bule”.

Rasa bangga istri saya inilah yang membuat saya semakin giat berjuang. Kemudian istri saya menyarankan saya untuk membeli peralatan kerja yang lebih bagus, padahal uang cuma segitu-gitunya untuk makan, tapi dia terus maksa.

Dan ternyata…saran istri saya ini kemudian menjadi jalan dari semuanya. Perjuangan saya semakin baik dan akhirnya saya menerima lagi uang yang cukup besar dari bule-bule luar sana. Ketika saya pertama kali mendapatkan uang yang cukup besar saat itu, saya langsung berlari ke kamar dan bilang ke istri saya…”Mam lihat sini, ini uang untuk kamu beli emas ya”. Istri saya pun lalu tersenyum kecil sambil memeluk saya.

Nah semenjak itulah saya selalu memberikan semua uang yang saya dapatkan ke istri saya. Karena saya merasa saya bisa seperti ini karena dukungan istri saya dan saya juga sudah berjanji kepada almarhum ayahnya, saya akan membuat anaknya (istri saya) merasa sangat bahagia hidup bersama saya.

Itu alasan saya kelihatan seperti Susis. Walau saya belum memberikan semua yang diimpikan istri saya, dan saya belum menjadi suami yang sangat baik (beberapa kali pernah mengecewakan), tapi saya akan terus berjuang untuk membuatnya senang dan bahagia.

— The End —

Note : Cerita di atas hanyalah segelintir dari kisah saya. Kayanya kalau kisah saya dijadiin buku bisa jadi banyak halaman dah haha.

Makasih yang dah baca cerita saya ini…jangan malu untuk komentar yak 😉 …

Subscribe artikel terbaru dari blog saya langsung ke email kamu - Klik disini jika kamu mau -